Artikel.Sosial – Reaksipress.com – Zakat fitrah merupakan zakat yang diwajibkan kepada setiap umat muslim sebagai santunan kepada orang-orang miskin, juga sebagai tanda berakhirnya bulan Ramadan dan sebagai penyempurna ibada puasa yang telah dijalankan. Zakat fitrah ini dibayarkan maksimal sebelum salat Idul Fitri. Ketentuan zakat fitrah tersebut didasarkan pada hadis Rasulullah SAW :

فَرَضَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم زَكَاةَ الْفِطْرِ صَاعاً مِنْ تَمَرٍ، أوْصَاعاً مِنْ شَعِيْرٍ، عَلَى الْعَبْدِ وَالْحُرِّ، وَالذَّكَرِ وَالأُنْثَى، وَالصَّغِيْرِ وَالْكَبِيْرِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ، وَأمَرَ بِهَا أنْ تُؤَدَّى قَبْلَ خُرُوْجِ الناَّسِ إلى الصَّلَاةِ‎

Artinya: “Rasulullah SAW telah mewajibkan zakat Fitrah sebanyak satu sha’ kurma atau gandum atas oaring muslim baik budak dan orang biasa, laki-laki dan wamita, anak-anak dan orang dewasa, beliau memberitahukan membayar zakat Fitrah sebelum berangkat (ke masjid) ‘Idul Fitri” (HR Bukhari dan Muslim).

Sebagai sesuatu yang diwajibkan, zakat fitrah memiliki keutamaan dan hikmah dimana kamu bisa berbagi dengan sesama melalui zakat yang kamu tunaikan sekaligus membersihkan diri dari hal-hal yang dapat mengotori pahala ibada puasa

Dalam membayar zakat fitrah ada beberapa rukun yang dikerjakan, satu di antaranya niat zakat fitrah. Lantas Bagaimana Rukun Zakat Fitrah:

1. Siapa Saja Yang Wajib Membayar Zakat Fitrah:
Zakat Fitrah adalah wajib bagi setiap orang Islam, untuk dirinya sendiri maupun orang yang berada dalam tanggungannya yakni, Istri, Anak, Pembantu dan setiap orang yang menjadi tanggungnannya.

2. Macam-macam Zakat Fitrah:
Inti dari Zakat Fitrah adalah menyumbangkan atau memberikan makanan atau kebutuhan pokok (daerah itu) kepada orang yang tidak mampu. Bahan pokok yang bisa diberikan di antaranya adalah:
-Beras
-Gandum
-Kurma
-Susu
-Anggur kering, dan lain-lainya

3. Berapa Ukuran Zakat Fitrah
Menurut Mayoritas Ulama Jumhur atau mayoritas ulama berpendapat bahwa Zakat Fitrah dikeluarkan dengan kadar ukuran 1 sha’. Yaitu sekitar 2,5 sampai 3,0 kilogram.

4. Siapa Yang Berhak Mendapat Zakat Fitrah
Zakat Fitrah harus dibagikan atau diberikan kepada kelompok berikut ini:
-Fakir
-Miskin
-Petugas zakat
-Muallaf
-Budak
-Orang yang terlilit hutang
-Orang yang sedang dalam jalan Allah
-Dan orang yang sedang dalam perjalanan jauh yang bukan maksiat

5. Kapan Waktu Zakat Fitrah Dikeluarkan

Zakat Fitrah wajib ditunaikan atau dibayarkan pada:
Sebelun ditunaikannya shalat Ied (Jika dibayarkan setelah salat idul Fitri maka dihitung sebagai shadaqah biasa belum menggugurkan kewajiban zakat fitrah).
Zakat Fitrah boleh dikeluarkan pada awal bulan Ramadhan.

6. Bagaimana Hukum Membayar Zakat Fitrah dengan Uang
Di Indonesia selain membayar dengan beras, banyak umat yang membayar Zakat Fitrah dengan uang. Bagaimana hukumnya? Apakah boleh membayar Zakat Fitrah dengan uang?

Para ulama memiliki pandangan berbeda soal apakah Zakat Fitrah boleh dibayarkan Uang. Mazhab Maliki, Syafi’i, dan Hanbali sepakat bahwa zakat fitrah tidak boleh diberikan kepada penerima zakat dalam bentuk uang. Mereka berpegangan pada hadits riwayat Abu Said:

كُنَّا نُخْرِجُهَا عَلَى عَهْدِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَاعًا مِنْ طَعَامٍ، وَكَانَ طَعَامُنَا التَّمْرُ وَالشَّعِيْرُ وَالزَّبِيْبُ وَالأَقْطُ

Artinya : Pada masa Rasul shallallahu ala’ihi wasallam, kami mengeluarkan zakat fitrah sebanyak satu sha’ makanan, dan pada waktu itu makanan kami berupa kurma, gandum, anggur, dan keju. (HR. Muslim)

Pada hadits di atas, para sahabat Nabi tidak mengeluarkan zakat fitrah kecuali dalam bentuk makanan. Kebiasaan mereka dalam mengeluarkan zakat fitrah dengan cara demikian merupakan dalil kuat bahwa harta yang wajib dikeluarkan dalam zakat fitrah harus berupa bahan makanan.

Sementara menurut mazhab Hanafi, zakat fitrah boleh dibayarkan dalam bentuk uang. Mereka berpedoman pada firman Allah subhanahu wa ta’ala:

لَنْ تَنَالُوا الْبِرَّ حَتَّى تُنْفِقُوا مِمَّا تُحِبُّونَ

Artinya : Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebagian harta yang kamu cintai. (Ali Imran: 92).

Pada ayat tersebut, Allah memerintahkan kita untuk menafkahkan sebagian harta yang kita cintai. Harta yang paling dicintai pada masa Rasul berupa makanan, sedangkan harta yang paling dicintai pada masa sekarang adalah uang. Karenanya, menunaikan zakat fitrah dalam bentuk uang diperbolehkan.

Di samping itu, mereka juga berargumen bahwa menjaga kemaslahatan merupakan hal prinsip dalam hukum Islam. Dalam hal zakat fitrah, mengeluarkan zakat dalam bentuk uang membawa kemaslahatan baik untuk muzakki maupun mustahiq zakat. Bagi muzakki, mengeluarkan zakat dalam bentuk uang sangatlah simpel dan mudah. Sedangkan bagi mustahiq, dengan uang tersebut bisa membeli keperluan yang mendesak pada saat itu.

Sementara itu, Ustaz Abdul Somad (UAS) menjelaskan, bahwa membayar Zakat Fitrah sebaiknya tetap menggunakan beras.

“Nabi itu membayar Zakat Fitrah pakai apa Pak Ustaz?” UAS lalu menjawab. “Pakai empat, yang pertama tamrin atau kurma, kemudian qamhin atau gandum, ketiga zabib atau kismis dan keemapat aqid atau susu kambing atau mentega. Tak ada pernah Nabi membayar pakai beras,” kata UAS dalam sebuah tayangan video di kanal YouTube.

“Ada yang mengatakan bid’ah bayar Zakat Fitrah pakai duit?. Kalau begitu pakai beraspun bid’ah, karena nabi tidak pernah bayar pakai beras,” ujar UAS.

Menurut UAS, kurma, gandumg, kismis dan mentega adalah makanan pokok. Di Indonesia makanan pokok adalah beras, jadi Zakat Fitrah bisa dengan beras.

“Kalau ditanya, Pak Ustaz bayar pakai apa? Pakai beras, saya tidak pernah pakai duit. Tapi saya tidak menyalahkan yang pakai duit karena Mazhab Hanafi membolehkan. Jadi satu mazhab boleh pakai duit, tiga mazhab pakai beras atau makanan pokok. Terserah anda,” ujar UAS.

Untuk mensiasati perbedaan ini, beberapa amil zakat (panitia zakat) yang berada di masjid dan mushola biasanya akan menyediakan beras untuk dibeli oleh para muzakki (pembayar zakat) terlebih dahulu, kemudian mereka menyerahkannya beras untuk Zakat Fitrah kepada Amil.

7. Bagaimana Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri dan Keluarga

* Lafadz niat zakat fitrah untuk diri sendiri:

نَوَيْتُ عَنْ اُخْرِجَ زَكَاةَ الْفِطْرِ عَنْ نَفْسِيْ فَرْضَ للهِ تَعَالَى
Nawaitu an uhrija zakatal fitri an nafsi fardhol lillahi taala.

Artinya: Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku fardhu karena Allah.

* Niat Zakat Fitrah untuk Istri:

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺯَﻭْﺟَﺘِﻲْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ
Nawaitu an uhrija zakatal fitri an zaujati fardhol lillahi taala.

Artinya: Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk istriku, fardu karena Allah Ta’ala.

* Niat Zakat Fitrah untuk Anak Laki-laki:
ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻭَﻟَﺪِﻱْ … ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ
Nawaitu an uhrija zakatal fitri an waladhi…(menyebut nama anak laki-laki) fardhol lillahi taala.

Artinya:Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak laki-lakiku…. (sebutkan nama), fardu karena Allah Ta’ala.

* Niat Zakat Fitrah untuk Anak Perempuan:

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺑِﻨْﺘِﻲْ … ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ
Nawaitu an uhrija zakatal fitri an binti…(menyebut nama anak perempuan) fardhol lillahi taala.

Artinya: Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak perempuanku…(sebutkan nama), fardu karena Allah Ta’ala.

* Lafadz Niat Zakat Fitrah yang Dikeluarkan untuk Orang Lain:

نَوَيْتُ عَنْ اُخْرِجَ زَكَاةَ الْفِطْرِ عَنْ …… فَرْضَ للهِ تَعَالَى
Nawaitu an uhrija zakatal fitri an …(Nama orang yang dizakati) fardhol lillahi taala.

Artinya: Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk …….(sebutkan nama) fardhu karena Allah Ta’ala.

* Niat Zakat Fitrah Untuk Semua (Diri Sendiri dan Keluarga)

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَنِّيْ ﻭَﻋَﻦْ ﺟَﻤِﻴْﻊِ ﻣَﺎ ﻳَﻠْﺰَﻣُنِيْ ﻧَﻔَﻘَﺎﺗُﻬُﻢْ ﺷَﺮْﻋًﺎ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ
Nawaitu an uhrija zakatal fitri anni waan jami’i mayaljamuni nafakotuhum saran fardhol lillahi taala.

Artinya: Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku dan seluruh orang yang nafkahnya menjadi tanggunganku, fardu karena Allah Ta’ala”

8. Apa Doa Mengeluarkan dan Menerima Zakat Fitrah

* Doa bagi orang yang mengeluarkan zakar fitrah

اَللَّهُمَّ اجْعَلْهَا مَغْنَمًا وَلَا تَجْعَلْهَا مَغْرَمًا
Allaummajalha maknaman wala taj’alha makroman

Artinya: Ya Allah jadikan ia sebagai simpanan yang menguntungkan dan jangan jadikan ia pemberian yang merugikan.

* Doa bagi orang yang menerima zakat fitrah

اَجَرَكَ اللهُ فِيْمَا اَعْطَيْتَ وَبَارَكَ فِيْمَا اَبْقَيْتَ وَاجْعَلْهُ لَكَ طَهُوْرًا
Ajarokallahu fima aqthoita wabaroka fima abkhoita waj’alhulaka thohuron

Artinya : semoga Allah memberikan pahala atas apa yang engkau berikan, dan semoga Allah memberikan barakah atas harta simpananmu dan menjadikannya sebagai pembersih bagimu.

Sumber: kumparan. detik.com

TULIS TANGGAPAN ANDA PADA KOLOM DI BAWAH INI, TERKAIT DENGAN BERITA DI ATAS
Ads
Pasang Iklan ReaksiPRESS