Beranda Berita Kerajinan Khas Maros yang Cocok Jadi Buah Tangan Traveler

Kerajinan Khas Maros yang Cocok Jadi Buah Tangan Traveler

Maros – reaksipress.com – Berwisata ke Maros, tepatnya wisata alam Bantimurung, traveler bisa membeli buah tangan unik. Yakni aneka suvenir kupu-kupu cantik.

Bantimurung adalah tempat wisata di Maros, Sulawesi Selatan yang tidak hanya dikenal dengan panorama alamnya yang indah, tapi juga dengan keberadaan ratusan spesies kupu-kupu yang oleh warga, dimanfaatkan untuk dijadikan sebagai karya yang bernilai ekonomis.

Ali Mutahar misalnya, warga yang tinggal di depan jalan masuk wisata alam Bantimurung ini, telah menekuni pekerjaannya sebagai pembuat kerajinan tangan dari kupu-kupu sejak puluhan tahun silam. Setiap hari, ia bersama 5 orang karyawannya mampu membuat ribuan karya, mulai gantungan kunci hingga pajangan bingkai kupu-kupu.

Tenang, bukan kupu-kupu hidup yang digunakan untuk kerajinan tangan. Melainkan yang sudah mati dan menjadi bangkai.

“Kupu-kupu ini kan umurnya hanya satu minggu saja. Dulu, bangkainya tidak ada yang manfaatkan, padahal sangat banyak dan mudah kita temukan. Sejak tahun 80-an, warga mulai mencoba membuat karya dari kupu-kupu ini dan berkembang sampai sekarang,” katanya, Rabu (15/8/2019).

Tak hanya membuat kerajinan tangan, Ali juga memiliki penangkaran kupu-kupu sendiri sebagai upaya untuk melestarikan spesies kupu-kupu yang memang dilindungi oleh Pemerintah. Di tempatnya, terdapat dua bangunan yang ia gunakan untuk menangkar berbagai macam jenis kupu-kupu.

“Jadi ini juga sebagai upaya kami untuk tetap melestarikan, utamanya empat jenis yang memang dilidungi oleh pemerintah. Di sini kita buat mulai dari telur menjadi ulat dan kepompong hingga jadi kupu-kupu. Kalau mati, bangkainya kita awetkan untuk dijadikan suvenir,” lanjutnya.

Di bengkelnya itu, Ali memulai pekerjaannya dengan melakukan penyortiran bangkai kupu-kupu yang diperoleh dari penangkaran, maupun yang didapatkan dari warga. Ada beberapa jenis kupu-kupu yang memang memiliki harga yang tinggi dibandingkan dengan jenis lainnya. Selain karena warna, bentuknya juga sangat indah.

Bangkai kupu-kupu yang telah disortir itu, kemudian diolah kembali dengan beberapa bahan untuk dijadikan sebagai gantungan kunci dan bros. Khusus souvenir untuk pajangan, kupu-kupu dipilih berdasarkan corak warna dan bentuknya yang khas serta keutuhan sayapnya.

“Jadi kita sortir dulu, mana yang untuk gantungan kunci dan mana yang untuk bingkai pajangan. Karena memang beda harganya. Kalau untuk gantungan kunci sih yang mungkin ada cacatnya sedikit, kalau yang bagus itu buat yang pajangannya,” sebutnya.

Selain untuk memenuhi pangsa pasar di areal Taman Nasional Bantimurung, kerajinan tangan dari kupu-kupu ini pun, ditujukan untuk pasar di laur Sulawesi Selatan, seperti di Bali, Papua dan Kalimantan. Hanya saja, jumlahnya belum seberapa ketimbang kebutuhan pasar yang ada di wilayah Bantimurung ini.

“Khusus gantungan kunci saja, kami itu bisa buat 2 ribu keping perharinya. Untuk kebutuhan di sini itu mencapai 60 persen. Sisanya, kalau ada pesanan, kita kirim ke Bali, Papua dan Kalimantan,” tambahnya.

Sayangnya, kata Ali, komoditas kerajinan kupu-kupu dari Bantimurung ini, belum mampu menembus pangsa pasar internasional. Padahal, beberapa tahun silam, dirinya pernah mengekspor kupu-kupu dari daerahnya itu, ke beberapa negara di Eropa dan Asia, seperti Jerman, Belanda dan juga Jepang. Kendala utamanya adalah di perizinan.

“Kalau dulu itu memang pernah kita ekspor lah ke beberapa negara Sekarang ini sudah susah karena soal izin-izinnya. Bahkan ke Jepang itu kita pernah ekspor telurnya untuk ditangkarkan di sana. Sekarang malah mereka sudah bisa produksi sendiri,” terangnya.

Meski tetap berharap bisa menembus pasar internasional, Ali mengaku masih akan terus melakukan pengembangan ke depan. Bukan hanya sekadar pembuatan kerajinan, tapi juga potensi wisata penangkaran kupu-kupu yang belum dimaksimalkan oleh pemerintah.

“Saat ini memang, potensi wisata penangkaran kupu-kupu ini belum terlalu dimaksimalkan. Tapi ke depannya, kami dari Pemerintah akan membuat konsep yang memang akan kita padukan dengan wisata yang ada saat ini di Bantimurung,” kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Maros, Muhammad Ferdiansyah.

TULIS TANGGAPAN ANDA PADA KOLOM DI BAWAH INI, TERKAIT DENGAN BERITA DI ATAS

Must Read

Debat Publik Pilkada Maros 2020, Maros Unggul Banjir Pujian Dari Youtubers

Maros.reaksipress.com - Acara debat publik pasangan calon Bupati dan wakil Bupati Maros oleh Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Maros, baru saja usai digelar di...

Closing Statement, Maros Unggul sampaikan pesan damai, Siap Kalah Tapi Lebih Siap Menang

Maros.reaksipress.com - Pasangan calon Bupati dan wakil Bupati Maros nomor urut 3 (tiga) dengan tagline Maros Unggul, HA Harmil Mattotorang-HA Ilham Nadjamuddin, menyampaikan pesan...

Chaidir Syam Puji Pembangunan Disegala Sektor Era Hatta Rahman-Andi Toto

Maros.reaksipress.com - Pasangan calon Bupati dan wakil Bupati Maros nomor urut 2 (dua) Chaidir Syam-Suhartina Bohari, memuji keberhasilan pembangunan infrastruktur masa kepemimpinan HM Hatta...

Sumur Untuk Santri Rumah Quran Labuhanbatu Selatan

Nasional - reaksipress.com - Ketersediaan air merupakan salah satu penunjang penting berlangsungnya proses pendidikan dengan baik dan nyaman. Seperti yang dirasakan oleh masyarakat dan...

Libur Panjang, Polres Maros Siagakan Personil di Tempat Wisata

Maros - reaksipress.com - Mengantisipasi lonjakan pemudik serta meningkatnya aktivitas wisata oleh masyarakat, Polres Maros menggelar Apel Kesiapan Pengamanan Libur Panjang bertempat di Lapangan...
TULIS TANGGAPAN ANDA PADA KOLOM DI BAWAH INI, TERKAIT DENGAN BERITA DI ATAS